It is about my Gliv

Bagi sebagian temans yang sudah sering bermain ke halaman maya saya yang ini , pasti sudah familiar deh dengan Gliv! Bagi yang belum familiar, pasti akan timbul pertanyaan seperti ini deh. “Siapa sih, Al, Gliv itu?”

Gliv Alaika Abdullah
Kenalin, Namaku Gliv!

Well, Gliv adalah nama kesayangan saya untuk kendaraan pribadi saya. Nama panjangnya adalah Al’s Grand Livina, nick name-nya adalah Gliv. Hehe. Sejak dulu, saya memang terbiasa memberi nama terhadap benda-benda kesayangan saya. Jadi selain putri tercinta yang saya beri nama Intan Faradila, maka ada beberapa item penting dan tak terlepaskan dari keseharian saya, yang telah begitu menyatu dengan jiwa dan saya perlakukan seperti benda hidup. Hehe. Hush, jangan ngejek donk ah! Ada Macsy, si Macbook Air tersayang, ada Oppi untuk si OPPO find 5 mini saya, ada Ory untuk si Onyx Blackberry, ada Laxy, untuk si Samsung Galaxy tab, ada Gosky, untuk si Gosco smartphone. Bahkan saking akrabnya saya dengan item-item tersayang ini, Intan pun ikutan familiar dan langsung ngeh jika saya menyebutkan nama-nama itu. Ah iya, sudah pasti ada Gliv, untuk si Grand Livina tersayang.

Nah, bicara tentang Gliv, entah kenapa, saya memang begitu menyayanginya. Mungkin karena kehadirannya adalah murni dari hasil tetesan keringat saya sendiri kali ya? Jadi ingat kata ayah saya kala saya gadis dulu, saat sering banget mencuri pake minjem mobilnya.

“Nanti, kalo kamu sudah mampu beli mobil sendiri, dari hasil keringat kamu sendiri, baru kamu akan paham kenapa Ayah begitu menyayangi dan menjaga mobil ini. Kalo sekarang, kamu ga akan pernah ngerti, makanya suka-suka kamu aja memarkirnya, di bawah terik matahari, di tempat-tempat berdebu, bahkan di samping tempat sampah!”

Dan, belasan tahun kemudian, Allah memberi rezeki bagi saya untuk memiliki Gliv, murni dari hasil tetesan keringat sendiri. Dan ya Allah, kini telak saya rasakan apa yang Ayah pernah katakan. Bahkan berlebihan malah. Belum pernah saya dapati Ayah, berbicara dengan mobilnya, sementara saya? Haha, kalo lagi menyetir sendirian, pasti akan saya ajak Gliv bicara seraya mengelus lembut setirnya. Gile bener, bahkan jika tertangkap Intan akan prilaku itu, putri tercinta itu akan tertawa, heran. “Ih, Umi kok sampai segitunya sih sama, Gliv?

Entahlah, tapi saya yakin banget jika Mantemans pun, punya sifat yang setidaknya serupa dengan saya terhadap benda-benda yang Mantemans sayangi kan? Ya, walau pun mungkin tidak Mantemans perlakukan seperti benda hidup sih. Ya, kan, Mantemans? 🙂

Kembali pada Gliv, sebenarnya saya merasa bersalah banget padanya. Kepindahan kami ke Bandung ini, dan situasi yang sempat membuat saya tergiur untuk menyewakan Gliv untuk dirental, akhirnya memberi peluang bagi Gliv untuk terluka. Hiks. Bukan hanya pada goresan bodynya yang mulus itu, tapi malah sampai membuat kinerja mesin dan terjadi kebocoran pada beberapa spare parts. Hadeuh. Nyesel banget deh jadinya! Dan kini? Maksud hati ingin lakukan service berkala, eh malah ketauan jika Gliv ternyata sedang terluka dalam. Hiks…. Banyak onderdil yang harus diganti, yang ujung-ujungnya membuat dompet bener-bener terkoyak. Huft. Maafkan Umi ya, Gliv… Umi nyesel deh melepaskan kamu ke tangan-tangan tak dikenal. Umi janji, setelah keluar dari rumah sakit bengkel, Umi akan jaga kamu dengan baik. Tak akan lagi Umi lepas ke tangan-tangan nakal, ok, sayang? 🙂

Pelajaran yang teramat berharga dengan harga yang sungguh bikin dompet melompong, baru saja saya petik. Sejumlah 4,5 juta adalah jumlah yang bagiku lumayan besar, terpaksa diikhlaskan untuk Gliv. Padahal tadinya itu adalah bagian dari alokasi dana untuk lebaran, hihi. Ya sudah deh, lebaran ga usah beli ini itu, biar untuk kamu aja ya, sayang, biar cepat okeh lagi. Mudah-mudahan besok kamu bisa kembali bersama Umi dan kakak Intan yaaaa. Muaaach.

sekedar coretan acak,

Al, Bandung, 4 Juli 2014

6 thoughts on “It is about my Gliv

  1. Beeuhh, lucu mak :v aq pernah liat juga type kaya kamu di drama Korea *trusdijitak* Kpop mulu :v

    Tapi soal benda hasil keringat sendiri memang cukup signifikan mempengaruhi kita memperlakukannya, aq setuju bangets itu 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *